Alasan Investasi Langsung di Saham Lebih Baik Dibanding Reksadana

Sekitar lima atau sepuluh tahun lalu, kepada teman-teman investor pemula, penulis selalu menyarankan agar mereka mulai berinvestasi di reksadana terlebih dahulu, jadi jangan langsung masuk ke saham.  Sebab di reksadana, dana kita akan dikelola oleh manajer investasi (MI) profesional. Namun melihat perkembangannya dalam tiga tahunan terakhir, kami sekarang menyarankan agar anda langsung invest di saham saja. Kenapa demikian? Berikut alasannya:


Catatan: Jika link videonya tidak muncul, maka coba klik 'lihat versi web' dibagian bawah blog ini.

Buat temen-temen yang sudah pengalaman 5 - 10 tahun di reksadana, entah itu reksadana saham, pasar uang, atau pendapatan tetap, maka boleh sharing pengalamannya yap. And btw di videonya, saya tetap merekomendasikan reksadana, tapi bukan reksadana saham, melainkan reksadana pasar uang dan/atau pendapatan tetap.

***

Bagi anda yang baru belajar investasi saham/value investing, maka bisa peroleh video seminar terbaru disini. Info whatsapp 0813-1482-2827 (Yanti).

Buat yang ingin bergabung dengan layanan konsultasi saham, rekomendasi saham, dan analisa pasar, maka bisa baca infonya disini, tersedia diskon khusus selama IHSG masih dibawah 5,500.

Ebook Investment Planning yang berisi kumpulan 30 analisis saham pilihan edisi Kuartal II 2020 sudah terbit! Anda bisa memperolehnya disini, tersedia diskon khusus selama IHSG masih dibawah 5,500.

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Bawah Artikel